At-10-Tion!

Break Time has finished its construction,
Now is the time for le author to update~

UPDATE

Sunday, February 20, 2011

Kissed 2 : Need A Hand?



                Kibum menyumpah dirinya dalam diam. Tak menyangka akan berjumpa dengan mereka berenam bukan berlima. Baru dia sedar siapa mereka, Shadow Masters. Bodoh benar dia tak pernah memberitahu mereka tentang Yui. Yui, gadis itu dalam bahaya. Matanya meneliti setiap seorang. Matahari yang sudah menghilang menandakan dia sudah terlepas peluang menyelamatkan gadis itu.
                “Kau, soul kau dah dibarterkan...Kau dulu, Shadow Boy kan?” soal Niel. KiBum diam. CAP mendengus.
                “Niel, soul dia dulukan kau dan L.Joe rebut. Untuk soul yang dibarterkan. Kim Ae Ra...” sengaja Changjo tekankan pada nama Ae Ra. Niel ketawa.
                “Oh, Ae Ra...Jadi kau KiBum...Hmm..Dari Shadow Boy kau jadi Legendary Masters, tapi kau kena ingat sesuatu...” Niel menghilang dari tempatnya. Sesaat kemudian, KiBum terduduk. Perutnya ditumbuk kuat oleh Niel. Lelaki itu sempat berbisik,
                “Aku masih lagi master kau...” KiBum meludah ketepi.
                “Aku bukan hamba shadow!” Dia cuba menyerang balas. Namun gagal, Niel terlalu pantas. Keadaan itu berulang beberapa kali. Ricky pura-pura menguap.
                “Niel, mainan kau ni membosankan lah...” ujar lelaki itu. KiBum mengah. Dia tak tahu apa yang perlu dia lakukan.
                “Kenapa kau tak join main sekali?” soal Niel. Senyuman sinis terukir.
                “Kau dah ajak,” Chunji menggumam sesuatu. Satu bola hitam muncul, menelan KiBum ke dalamnya. Kelima-lima mereka tersenyum.  Niel mengangguk kearah Chunji. Lelaki itu lebih mahir bermain dengan perasaan bersalah. Chunji tersenyum. Dia memulakan tugasannya.
                KiBum memandang sekelilingnya. Kevin dan Ae Ra sedang bergurau. Ae Ra...Dia menghampiri mereka.
                “Ae Ra,” panggilnya. Gadis itu berpaling tersenyum sebelum memeluk erat dirinya.
                “Abang!! Jom, Ae Ra penat masak untuk hari ni...” Beberapa makanan terhidang elok diatas hamparan. KiBum terdiam.
                “Kau ni kenapa?” soal Kevin. Dia memandang lelaki itu. Ada sesuatu yang tak kena.
                “Abang, cepatlah,” Ae Ra menyuakan pinggan kertas ke arahnya. Dia menyambutnya. Dia masih tak faham, apa yang berlaku. Tiba-tiba masa berputar laju. Kepalanya sakit. Dia merasakan dirinya berubah.
                “No, Ae Ra jangan!”
                “Kevin ini untuk abang Ae Ra.”
                “Shadow Masters, aku tukarkan soul aku untuk dia,”
                “Jangan, Ae Ra, please. Abang minta dekat kamu jangan buat macam tu,” rayu KiBum tubuhnya makin lemah. 6 orang yang lain baru saja sampai dan disaat mereka sampai itu, cahaya hitam menyelubungi Ae Ra. Sebaik saja mereka betul-betul disisi KiBum, Ae Ra melangkah keluar. Namun itu bukan lagi gadis periang yang mereka kenali.
                “Opps, hmmm...Legendary Wizards...Sayangkan kau tak menjadi Shadow macam aku...Kuasa aku melebihi kuasa yang korang semua ada...”gadis itu ketawa. Tawanya terlalu nyaring dan menakutkan. Legendary yang lain mengambil posisi berjaga-jaga. Dengan kuasa Shadow, entah apa yang Ae Ra mampu lakukan. Dan akhirnya apa yang mereka takut terjadi, terjadi jua... Ae Ra menyerang mereka. Nampaknya kuasa dari Shadow mampu membuatkan gadis itu menyerang ketujuh – tujuh mereka serentak.
                “Ae Ra!” panggil KiBum. Cuaca bertukar buruk. KiBum mengalih pandangannya pada Kevin. Lelaki itu mengawal cuaca sekarang ini.
                “Kenapa? Mahu bermain lagi?” soalnya. Gadis itu menyerang KiBum bertubi-tubi. Namun dapat dielakkan oleh KiBum. Saat itu matanya melihat dalam pergerakan perlahan. Ada air mata membasahi wajah gadis itu.
                “Kenapa kau elak? Kenapa kau tak bunuh je aku?” Saat itu KiBum tahu satu-satunya cara adalah dia kehilangan adiknya itu. Legendary Wizards yang lain mengunci pergerakan Ae Ra. Dan KiBum dalam tangisan memohon maaf dan menikam tubuh Ae Ra dengan Swords of Light yang wujud entah dari mana.  Ae Ra tersenyum memandangnya. KiBum memangku kepala Ae Ra.
                “Kenapa abang Ae Ra menangis? Abang tak boleh menangis tau, janji dengan Ae Ra?”gadis itu bersuara dalam payah. Pipi abangnya diusap. Sebelum dia perlahan-lahan menghilang.
                “Jangan menangis lagi abang tau...”itu pesanan terakhir Ae Ra sebelum menghilang. Entah berapa lama dia menangis dia pun tak tahu. Mengapa Ae Ra mengambil tempatnya? Mengapa tak biarkan dia saja di ambil Shadow? KiBum terduduk. Dia menangis.Tanpa dia sedari, Chunji tersenyum sinis. Lelaki ini permainan yang menyeronokkan. Terlalu rasa bersalah. Masa untuk dia memanipulasikan master ini.
                “Kau, sebab kau, Ae Ra pergi...Kenapa kau tak pergi senyap-senyap saja?” KiBum terkejut. Suara Kevin kuat memarahinya. Dia mendongak. WajAh teman baiknya itu terlalu merah. Menahan perasaan marah. KiBum menghampiri Kevin.
                “Kevin, aku...”
                “Kenapa bukan kau saja?Kenapa kau tukar soul kau dengan dia?” Kevin masih lagi memarahinya. KiBum bingung, kepalanya berdenyut. Tiba-tiba bahunya dipegang seseorang. Dia mendongak.
                “Kau jangan percaya dengan mainan dia ni,” suara Kevin lantang kedengaran. KiBum cuba berdiri namun tak mampu, mujur sempat dia disambut Eli.
                “Kau masih tak okay lagi, biar Kevin, Kiseop, Dongho, Soohyun dan Xander uruskan diorang tu...” Eli menggumam sesuatu. Dan perkara terakhir yang KiBum nampak adalah lelaki di Avalon itu.
                “Shadow Masters,” suara Kevin memberitahu yang lain.
                “Mereka berlima tu?”Soal Xander. Eli mengangguk. Kemudian KiBum menambah.
               “Berenam. Diorang berenam. Mereka dah jumpa Yui...” Lemah suaranya menambah.



Nukilan,








P/S: Jeng2 sorry lambat post...Sgt terleka mengedit gambar donghae~~~

2 comments:

fallenmoon said...

Apalah agaknya yang jadi dkt Yui?

Witch a.k.a Okie said...

salam Nina, ada award untuk Nina, ikhlas dari saya :

http://powerfullspell.blogspot.com/p/blogger-award.html